Tahun Baru, Semester Baru

Gue balik lagi, nih. Biasa, nge-blog kalau lagi mood atau lagi Wifi-an 😀

Gue kali ini lagi pengen bahas kehidupan gue di awal tahun ini.

Tahun 2015, kata orang-orang sih tahunnya kambing kayu. Kambing, sama kayu, hubungannya apa coba. Entahlah gue nggak paham yang begituan. Lagipula gue nggak percaya sama yang begituan.

Oke, di tahun baru ini udah memasuki hari ke-10. Dan selama itu pula, tugas-tugas sekolah mulai datang menghampiri.

Gue masih berada di kelas 11 SMA. Dan tanpa gue sadari gue udah ada di semester 4. Gilak cepet banget. Mulai deh yang namanya kepikiran masa depan. Ceileh.

Sebenernya gue udah sadar sih di awal-awal kelas 11. Tentang masa depan, tentang aku, tentang orang tuaku, tentang teman-temanku, tentang lingkungan di masa depan. Dan itu semua bikin gue pusing(nggak usah pakai tujuh keliling segala). Perencanaan emang perlu, tapi kalau cuma rencana-rencana aja mah sama aja bo’ong. Semuanya harus disertai satu langkah pasti menuju perubahan yang lebih baik.

Semester 4, gue pikir ini kesempatan gue buat memperbaiki yang telah lalu. Dulu belajar kalau ada PR, mau ulangan, lagi pengen, atau disuruh orang tua, sekarang gue biasain lebih sadar diri, mencoba memulai dari diri sendiri tanpa ada paksaan orang lain, dan gue rasa itu malah bikin kita enjoy dan optimal dalam meraih hasilnya soalnya kita emang bener-bener ingin dan butuh!

Sejak kelas 11 ini gue udah coba cari-cari kira-kira apa sih hobi gue, minat gue, bakat gue. Gue akuin, gue orangnya bosenan. Pengen nyoba hobi ini, berhenti tengah jalan. Ngakunnya sih serius, tapi nggak pernah keurus. Hal itu bikin gue tambah bingung sama diri gue.

Gue ngakunnya sih gue bisa semuanya :v selama ada kesempatan dan kemauan gue pasti bisa. Gue coba ceritain ya bermacam-macam hal yang gue anggap sebagai hobi gue.

Pertama, membaca. Gue menetapkan satu hal ini sebagai hobi wajib gue. Entah pada kenyataannya gue udah agak males berlama-lama menatap buku apa enggak:3 Tapi gue yakin, mau digimanain, gue suka baca.

Kedua, bersepeda. Kalau ada pertanyaan: “Hobi kamu apa?”. pasti gue jawab: “Baca buku, novel, terus sepedaan.” Gue juga nggak tau kenapa jawaban gue gitu terus. Bagaikan suatu kewajiban. Atau aku nya yang males ‘menggali’ dari sekian hobi yang ada. Yang jelas, tiap hari gue berangkat sekolah pakai sepeda. Sepeda bikin gue inget sama masa kecil gue waktu masih tinggal bareng mbah kung dan mbah ti di Runting(Tambaharjo). Gue dulu punya temen banyak banget, gue kangen masa-masa itu:3

Selain hobi ‘wajib’ gue tadi, masih banyak hobi-hobi lainnya. Misalnya: nyanyi(Meskipun suara gue nggak enak banget, dan semakin parah kalau udah nyanyi 3 lagu-an #nafas gue pendek-_-), nulis(gue terinspirasi Raditya Dika kalau soal menulis, dulu waktu kelas 8 smp gue buat akun di kemudian.com , dan pasti lo semua tau gimana nasibnya akun gue itu:3 dan sampai sekarang belum ada mood buat balik ke sono lagi), makan(gue suka makan), nge-dance(gue suka lihat orang nge-dance, gue coba-coba dan jadinya aneh. Gue rasa gue lagi terjerat ke yang satu ini, soalnya gue baru belajar otodidak dance Overdose-EXO meskipun baru 1 part aja-_-), menggambar(gue suka banget corat-coret walaupun kebanyakan abstrak dan nggak tuntas:3, kata orang gue punya imajinasi yang tinggi gitu lah.-. gue suka seni dan gue ngerasa biasa bersahabat sama dia) fotografi(gue suka lihat keindahan, gue suka ngritik hasil jepretan orang, dan gue bangga sama hasil jepretan gue walaupun cuma modal kamera hape. Suatu saat nanti, aku pasti akan menekuni yang satu ini #do’ain semoga gue punya kamera ya._.)

Sebenernya masih banyak banget hobi-hobi absurd gue. Gue capek nginget-inget. Yang jelas gue menamai diri gue ‘Musiman’. Dalam hal favorite pun begitu, mulai dari Harry Potter, Running Man, aktor-aktris Korea, dsb. Tapi gue nggak kayak gitu dalam hal cinta #halah.

Hari ini ada briefing ITB, dan gue berhasil daftar TONAMPTN sejenis Try Out yang diadain alumnus SMA gue yang sekarang di ITB gitu lah.

Sekarang beralih ke masalah Kuliah. Soal kuliah, gue pengen banget diberi kepercayaan penuh sama orang tua. Selama ini gue mencari-cari kira-kira apa ya yang bisa bikin gue betah, nggak bosenan, dan suka banget buat ngejalaninnya. Sejak dulu, duluuu.. banget orang tua gue selalu gembar-gembor soal STAN, beginilah gitulah bikin gue sakiit.. aja saking bingungnya.

Sebelum gue belum punya pilihan sendiri alias masih bingung sama jati diri gue, gue selalu ngomong ke diri gue sendiri kalau pertama-tama nurutin maunya orang tua dulu, ntar kalau udah kelar baru deh ngikutin apa yang gue mau. Namun itu tidak bertahan lama semenjak gue rasa gue udah nemuin ini nih yang gue banget.

Gue tertarik sama hitung-menghitung, tapi jujur gue nggak suka ilmu murni soalnya menurut gue peluang kerjanya sempit, paling-paling guru, dan gue nggak suka itu. Menurut gue itu kehidupan yang paling membosankan, yah walaupun guru itu keren banget, iya kalau dia tulus dalam memberikan ilmunya, suka banget deh guru yang kayak gitu, tapi nggak kalau buat meniru jejaknya. Pertama, gue gampang marah, gue takut ntar dianggep guru killer sama murid-murid gue, kan nggak enak banget. Kedua, gue susah buat ngejelasin apa mau gue, apa maksud gue, ntar muridnya pada bengong aja gitu kan nggak lucu!

Gue pengennya itu kerja yang sesuai hobi. Mirip-mirip sama kisah hidup Dika Angkasa Putra Moerwani gitu lah. Gila, orang itu keren banget. Gue suka. Nah, sekarang yang jadi masalahnya : “Apa hobi gue?” #tepok jidat

Setelah cari-cari informasi dan menimbang-nimbangnya, gue pengen banget masuk ke FTSL. Fakultas Teknik Sipil dan Lingkungan. Kenapa gue pengen ngelanjutin di situ?

Pertama, gue nggak suka diatur-atur. Gue ngebayangin besok kalau kerja langsung jadi bos, gue yang ngatur mereka(makanya gue juga pengen wirausaha). Tapi kalau itu nggak mungkin nggak apa-apa lah melangkah pelan-pelan dari bawah. Dengan masuk jurusan ini gue ngerasa gue bisa nyalurin impian gue yang satu itu. Yaitu bangun rumah sesuai keinginan, ngatur detail-detailnya, ngurusin semuanya. Terus gue pengen juga nata kota gue jadi lebih keren tapi tetep sejuk, banyak pohon dan tidak melupakan unsur tradisionalnya.

Terus kenapa gue nggak masuk ke Arsitektur atau Tata Kota aja? Karena gue pikir Teknik Sipil itu lebih luas yang dipelajari(gue orangnya selalu pengen tau:3 penasaran, kepo!), kalau bisa ya pelajarin sebanyak mungkin selagi gue mampu.

Dan juga, pakdhe gue juga di FTSL UNDIP. Kali aja gue bisa tau lebih banyak dari dia(padahal kita berdua sama-sama pendiem #duh)

Gue suka ngitung, dan alhamdulillah gue bisa. FTSL ini bakal nerapin ilmu fisika dan matematika di dalamnnya, dan ada nggambar-nggambar juga(suka banget!)

Dan sekarang yang menjadi beban pikiranku adalah restu orang tua ku 😦 Aku bingung harus ngapain, nurutin orang tua yang menginginkan kita sukses apa ikuti pilihan gue sendiri yang mengutamakan ke-enjoy-an.

Selain itu ada masalah biaya juga yang menjadi hambatan.

Gue mesti banyak-banyak berdo’a dan menggali informasi lagi agar lebih yakin(gue pengen coba sholat istiharoh, tapi belum pernah nih).

Temen-temen, do’ain gue, ya..