Kompleksitas

Assalamu’alaikum.

Selamat sore para pengguna dunia maya, blogger pada khususnya.

Kali ini gue pengen ngomongin ‘keribetan’ istilah kerennya sih kompleksitas.

Pernah nggak sih kalian sendirian di kamar, duduk di pojokan gitu, mikirin tentang jati diri kalian. Siapa sih kalian sebenarnya? Untuk apa sih kalian hidup? Kalian ngapain sih tiap hari dateng ke sekolah, berangkat pagi, pulang petang?

Separah-parahnya lu pada, sesebel-sebelnya lu sama sekolah, tapi lu tetep berangkat aja. Ngapain?

Semua itu pasti ada motifnya, dari mulai pengen ngegosip bareng temen, ntah itu nongkrong bareng di kantin, pengen ngurusin organisasi, sampai yang pengen cari nilai, ya itulah alasan lu berangkat sekolah.

Kalau gue sendiri suka sama suasana sekolah. Ngebayangin fakta udah nggak sekolah lagi, alias udah nggak muda lagi, itu sedih, Bro. Susah rasanya buat gue bersikap dewasa. Nggak mau mencoba, yang ada pemaksaan. Kalau ditempatin di kondisi terburuk, harus bisa survive, nah itu yang menurut gue bisa bikin gue lebih berpikiran dewasa.

Balik lagi ke kompleksitas, gue rasa cuma segelintir orang yang tipe-tipe perenung. Yang dikit-dikit mikir. Mau apa-apa, dipikir dulu. Habis ngapain, mikir lagi. Kelihatannya ribet banget, yah. Ini yang gue anggap kompleksitas di diri seseorang.

Menurut gue, gue salah satu dari tipe manusia itu.

Menurut Myers Briggs personality, gue adalah INFP.

[ok] fimage-infp

INFP atau The Idealist/Healer.

 

Dari dulu sampai sekarang gue selalu ngerasa kalau gue ini aneh, gue ini berbeda. Gue ngerasa gue adalah satu-satunya yang begini modelnya, pribadi dengan berbagai macam sifat yang berlawanan–kompleks.

Gue sejak dulu tertarik sama psikologi. Berawal dari gue yang demen banget introspeksi diri; merenung, ngomong sendiri, menyesali dan berakhir dengan mengambil hikmah atas segala yang terjadi buat ngehibur diri.

Kenapa ngomong sendiri? Karena gue nggak biasa curhat sama orang lain sejak dulu. Kompleksitas gue yang pertama; gue suka banget berteman, punya banyak teman dari ujung timur hingga balik ke timur lagi tanpa memandang SARA, tapi gue nggak nyaman kalau terlalu deket sama orang lain, gue butuh kadar me time yang lebih banyak dibanding dengan orang-orang lain, kenapa? Karena udah kebiasaan sejak dulu dan udah bawaan dari sananya. Satu lagi, gue juga nggak gampang percaya sama orang lain.

Hal tadi berbenturan lagi dengan diri gue yang lain dimana gue pengen banget diperhatiin yang berujung dengan gue yang tiba-tiba pengen curhat ke siapa pun tentang masalah gue(tapi berusaha gue tahan, lemah banget ngumbar-umbar masalah ke orang lain).

Dan sifat tadi bertentangan dengan gue yang risih kalau terlalu diperhatiin dan takut ngelihat tatapan orang banyak berpusat ke gue(waktu maju presentasi, berdiri buat berpendapat).

Gue nggak nyaman dengan kondisi formal kayak gitu, tapi kalau udah cair, nyantai lagi, asik lagi, nggak perlu kaku-kakuan lagi, gue mah enjoy aja sama temen-temen. Kalau situasi formal tuh ibaratnya temen-temen kita berasa jadi orang asing yang nakutin, bikin gugup, bikin nggak pede. Dan berhubung gue jadi kayak gitu kalau ada orang yang lebih tua(read: guru) di dalam ruangan tersebut, gue baru bisa berasumsi kalau gue phobia guru :3

Apalagi coba yang bisa ngejelasin kondisi gue yang tiba-tiba takut dan salting sendiri kalau ada kesempatan-kesempatan unjuk diri macam itu, dan ketika kondisi itu kelar gue bisa balik lagi jadi enjoy lagi? Pengecut? Bermuka dua? Huh, mungkin aja.

Anehnya lagi, gue orangnya suka banget kompetisi. Gue suka unjuk diri. Gue pengen jadi yang terbaik di setiap kesempatan. Waktu radar kompetisi gue nyala, rasanya tuh deg-degan, mulut kerasa kering, keringat dingin di tangan, perut melilit. Nervous banget pokoknya. Saking pengennya jadi yang paling keren 😀

Meskipun begitu, gue orangnya moody banget. Kalau lagi nggak pengen ya bener-bener nggak pengen. Nggak melulu ambisius yang demen banget belajar dan kuper.

Gue akuin gue orangnya gampang banget berbaur. Mudah menyesuaikan dengan macam-macam tipe orang. Itu karena emang gue suka macam-macam hal mulai dari musik, bahasa, seni rupa, tari, matematika, dan masih banyak lagi, jadi kalau diajakin ngomong nyambung-nyambung aja, juga emang aslinya gue suka ngomong sih XD

Tapi ya tetep pilih-pilih temen juga berdasarkan kenyamanan gue. Gue cocoknya sama pribadi yang gimana, mereka baik apa enggak buat gue kedepannya, yah semacam itu lah.

Meskipun kalau kerja kelompok gue seringnya mendominasi dan bossy, seringnya ‘memaksakan’ pendapat dimana gue biasanya nyesel dan takut kalau udah nyakitin hati temen gue dengan cara ngomong gue yang ceplas-ceplos kalau lagi bad mood, dan gue yang bisa menggila banget kalau sama temen-temen, gue sebenernya orang yang kaku banget kalau sama orang baru/orang asing apalagi kalau yang orang tua, jadi malu-malu jaim gimana gitu :3 Tapi gue berusaha deketin juga kalau dia temen sebaya, ngikutin insting gue yang suka punya banyak temen :v Tapi maunya sih disapa duluan 😀 , dijamin deh abis itu gue jadi sok kenal sok dekat 😀

Gue orangnya pecinta kedamaian, nggak nyaman banget kalau ada di situasi berkonflik, pengennya cepet dikelarin tapi bingung gimana caranya, dan seringnya gue menghindar kalau konflik itu nggak secara langsung berhubungan sama gue :3

Umm.. segitu banyaknya gue kira udah cukup ngejelasin sebagian kompleksitas yang ada di diri gue. Yang sampai saat ini pun masih gue pikirin berulang kali(dengan diskusi sendiri tentunya).

Gue pengen tau, kira-kira ada nggak sih yang ngerasa kayak gue? Kali aja kita setipe.

Oh ya, penjelasan lebih tentang tipe kepribadian INFP bisa buka link : http://www.si-pedia.com/2013/12/tipe-kepribadian-infp.html

Di website itu juga lu bisa coba tes MBTI buat yang tertarik mempelajari diri sendiri 😀

See ya..

Wassalamualaikum~

6 thoughts on “Kompleksitas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s