New Zone

Udah lama nggak nulis nih.

Kali ini lebih santai aja ya kata-katanya. Nggak pakai salam pembuka lagi. Ya udah lah, langsung aja.

Waktu itu gue bener-bener nungguin kapan sih Dinamika. Buruan kek gue udah bosen gabut di rumah. Temen-temen pada ospek, ada yang udah jadi mahasiswa, udah pada ngerasain kuliah perdana kayak gimana, bahkan udah ngerasain yang namanya homesick. Dan gue sendiri masih tidur-tiduran di kasur nggak tau mau ngapain.

Lalu, lalu, lalu, setelah 2 minggu terlewati gue udah di kosan.

Wah gini ya jadi anak kos. Asik asik tapi agak sepi. Intinya gue menikmati masa awal gue jadi anak kos gabut  yang masih menanti Dinamika.

Untungnya Sabtu gue ada acara gathering bareng anak-anak DIII Akuntansi. Jadilah gue Sabtu itu berangkat sendirian ke kampus dengan melewati jalan yg udah aku survey sebelumnya, dengan pakai kemeja putih kombinasi rok dan kerudung biru plus pantofel yang bikin sakit kalau dibuat lari :”3

Di sana gue langsung ke gerbang depan PKN STAN buat ketemu abang-abang Grab yang anterin buah matoa dari Bekasi. Jadi dalam gath ini disarankan membawa makanan daerah dengan tarif minimal tujuh ribu rupiah. Setelah sempet bingung mau bawa apaan dan setelah bediskusi dengan Burhan–emang Pati yang khas apaan, masa mau bawa gandul :3– gue akhinya memutuskan buat bawa matoa. Sip, ide bagus.

Jadilah gue yang udah di kosan dan ibuk yang baru datang di Bekasi bawa matoa dari Pati dan nggak mungkin buat langsung perjalanan ke Tangerang Selatan, dikirimlah satu kardus buah matoa itu dengan layanan antar.

Jadi gue jalan dari gerbang Sarmili yang notabene jauh banget dari gerbang utama. Gue jalan pelan-pelan selain karena kaki mulai nggak nyaman, gue juga sambil inget-inget jalan yang mana yang harus gue pilih. Setelah sempet bingung dan ragu meski udah lihat denah, gue akhirnya yakin dengan jalan yang gue pilih :” (alay banget yak :3)

Dan buah matoa sampai ke tanganku dengan selamat. Yippie.

Masih ada waktu sekitar 30 menit sampai waktu janjian yang telah disepakati. Lokasi gatheringnya di Bendungan, dan gue jalan ke sana sendiri kayak orang ilang. Setelah tanya apa bener mereka sekumpulan sejenis gue(karena meskipun pakai dresscode atasan warna putih, ada sekitar 3 prodi yang bikin acara gath di hari yang sama dan atasan mereka utih semua:”), akhirnya gue lebih lega XD

Gue ikutin prosesinya. Isi absensi kehadiran sama bayar iuran 3 ribu. Dan sedikit berkenalan sama temen-temen yang namanya hanya bersisa 10% di ingatan :3

Waktu ada pemilihan(atau boleh dibilang penawaran) buat jadi panitia, gue ikut dan milih buat jadi panitia dekorasi dan dokumentasi. Udah sempet ngobol di grup sama temen-temen yang ngurusin dekdok juga. Tapi waktu hari H nya, gue lihat hanya ada 1 kamera di sana :3

Si Nopal–ketua panitia–nanyain tuh siapa yang tim dekdok, tapi gue diem aja, lah yang lain juga pada ngilang ga ada yang ngejawab. Yaudah setelah lama dikacangin dan bener-bener ga ada yang ngejawab Nopal, gue akhirnya pelan-pelan jawab kalau sebenernya gue tim dekdok dan gue ambil alih lah satu kamera itu. Dan ya bener-bener ga ada orang dekdok yang lain, cuma gue sendirian. Pada izin gabisa dateng katanya.

Oke, sekarang gue pegang SLR orang dan sebenernya pengalaman gue minim banget masalah kamera begituan. Gue cuma suka foto-foto, titik. Bener-bener belum ada pengalaman yang melibatkan gue dan kamera sejauh itu :’

Baiklah ini kesempatan gue. Jadi gue kuasain tuh kamera (muahahahaha XD), jeperet sana, jepret sini, fokusin diri ke kamera, jadi kayak asik sendiri gitu, get lost XD

Awalnya canggung sih, di tengah-tengah banyak orang, satu-satunya yang pegang kamera, kamera punya orang lagi (sampai sekarang gue belum tau tuh kamera punya siapa :’D) tapi akhirnya gue bawa santai aja, gue nikmatin rasanya merhatiin orang lewat lubang kamera, membidik suasana, mengabadikan momen.

Bener-bener gue libas dah, 600 foto plus 5 video ada lah ya. Haha XD

Tapi gue rasa gue udah capek dan gue alihkan tugas gue ke Audi(dia cowok lho) ketika baetrai kamera sudah menyentuh 1 bar :’D

Nasib jadi kameramen, gue ga bisa ikut acara-acara games yang diadain :3 Gathering berakhir sekitar pukul 1 dan gue pulang jalan kaki ke kos dengan kondisi kaki yang menyedihkan X’D (nggak kok, gue cuma sedikit lebay :3)

Simpel kan ya cerita gue. Awalnya pengen cerita soal Dinamika juga tapi gue udah capek :3

Mungkin kapan-kapan lah ya di thread yang baru. Dinamika itu pokoknya indescribable lah XD cukup dirasa dan disimpan dalam memori 🙂 sangat bekesan.

Gue tutup pakai jargon Dinamika 2016 ya.

Dinamika 2016..

Mengabdi tanpa henti. Berintegritas tanpa batas! 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s